Pentingnya Perencanaan Keuangan Bagi Setiap Individu

Video diatas berkisah tentang perjalanan hidup antara Andri dan Firman yang memiliki jalan hidup yang berbeda meskipun keduanya memiliki kesamaan latar belakang pendidikan sarjana, bekerja dengan posisi dan penghasilan yang sama besar.

Apa bedanya? Pertama adalah gaya hidup mereka berdua. Yang satu hidup mengikuti ‘life style” gaya hidup trend kekinian dan yang satu hidup sederhana sesuai kebutuhan dan fungsinya. Kedua, yang satu tidak mengelola keuangan dari penghasilannya dan yang satu lagi dapat mengelola keuangan dan melakukan perencanaan keuangan. Bagaimana hasil akhirnya saat mereka pensiun? tentu sangat berbeda.   Banyak orang yang masih berpikir kenapa saya harus hidup sederhana, kan saya punya uang sekarang? memang… punya uangnya tapi hanya sekarang kalo nanti belum tentu. Got it!

Mengapa kita perlu perencanaan keuangan? karena setelah kita memiliki penghasilan tentu kita punya banyak mimpi dan kebutuhan yang ingin dipenuhi seperti membayar semua tagihan, memiliki aset (rumah, tanah, emas, kendaraan), liburan, masa tua yang sejahtera dan perlindungan dari berbagai resiko penurunan kesehatan. Dengan perencaan keuangan yang tepat, mimpian dan kebutuhan hidup dapat dicapai. Sekali lagi mari menunda dulu kesenangan untuk mendapatkan hasil yang lebih baik dalam perencanaan keuangan.

Note : Video ini bukan iklan untuk Samuel Aset Manajemen tetapi untuk membukaan kesadaran masayarakat pentingnya perencanaan keuangan sedari dini.

Menunda Kesenangan

piggy bank

Seringkali kita lihat seseorang dari  penghasilan dan gaya hidupnya “life style” sangat bertolak belakang. Baru mampu beli motor tapi sudah pake mobil terbaru, handphone bukan yang biasa tapi udah sekelas IPhone Xs Max atau Samsung Galaxy Note 9, makan-makan enak terus dan posting di sosial media, jalan-jalan ke Korea, Jepang, Eropa tiap tahun. Intinya mau memajukan kesenangan dibayar dimuka dengan cara hutang dulu atau dengan cicilan berbagai kartu kredit tanpa melihat setelahnya.

Tenyata orang-rang dengan tingkat life style seperti itu jumlahnya lebih dari 50% atau bahkan 70%. Lebih banyak mengedepankan gaya hidup “life style” dibandingkan “Wealth Style” gaya yang membuat kita menjadi kaya/ mapan.  Memang gayanya orang mapan seperti apa? mereka pasti mau menunda kesenangan untuk mendapatkan hasil lebih baik.

Tunggu atau turunkan dulu kesenangan sampai cukup penghasilan untuk mendapat pasif income, kemudian dari hasil pasif income ini barulah setelah terkumpul 10 kali dari nilainya, barulah kita beli dengan tunai. Contoh pengen punya mobil Alphard 1 M  maka setidaknya ada aset pasif income 10 kalinya yaitu 10 M, dengan aset 10 M maka tidak akan menggangu perekonomian keluarga. Barulah beli Alphard 1M langsung bayar tunai.

Kalo kecenderungan sekarang kebalik loh, baru punya tabungan 200 juta udah langsung DP Alphard padahal itu uang tabungan untuk kebutuhan keluarga dan cicilan bulanannya masih pakai uang gaji. Jelas itu akan berpengaruh terhadap alokasi dana cadangan, dana sosial, belanja keluarga dan pendidikan anak.

Mari kita perbaiki perencanaan keuangan pribadi/ keluarga, dengan menunda kesenangan kita sampai aset dari pasif income kita cukup untuk membiayai kesenangan maka saat itu kita dapat menikmati kesenangan dengan nikmat dan tanpa beban.

Healthy Life, Wealthy Financial