Kapan Pertama Punya Handphone?

Handphone sudah menjadi bagian hidup yang tidak terpisahkan. Dia selalu setia mendampingi setiap saat, dijalan, toilet, angkot, bahkan saat tidurpun dia hanya berjarak beberapa  sentimeter. Rasanya sulit sehari tanpanya.  Smart phone makes your  life  easier and sometimes get addicted hehehe.

Sekarang saya pengguna  smartphone meskipun agak boros batere. Saya tidak perlu lagi jadi Pendekar GPRS atau jadi fakir benwit. Kecerdasannya membuat saya lebih cepat menebar/membalas komentar,  membuat bahan posting dan segudang kenyamanan lainnya. Handphone sudah bermetamorfosa dari ukuran, harga,  fungsi/ fitur dan  sudah menyentuh semua segmen.  Siapa saja bisa punya HP dan tidak melulu dari kalangan orang berduit. Gambar diambil disini.

Wah, rasanya sungguh bertolak belakang dengan yang terjadi 10 tahun yang lalu dimana cuma segelintir orang yang punya dan harganya cukup mahal. Padahal kalo dipikir lucu juga handphone zaman jadul itu. Ukurannya  segede wadah air minum anak TK atau lebih besar dari remote teve, warnanya masih hitam putih, masih pake ringtone sederhana. Dulu Motorola masih berjaya dengan Motorola Dyna TAC.

Saya memang agak telat punya handphone karena Ayah saya belum mengizinkan, “seperti  orang sibuk aja bawa handphone kemana-mana”. Maklum waktu itu anak sekolah/ kuliah jarang banget yang pake handphone. Baru setelah sibuk beneran jadi koordinator saya dikasih izin punya handphone. Handphone sejuta umat, Nokia 8250.

Handphone Nokia memang paling banyak diminati saat itu. Kemana-mana selalu saya bawa, pernah jatuh berkali-kali , kena air juga masih oke.  Tahan banting hehehe. Kalo kamu kapan pertama kali punya handphone? dan mereknya apa? Bagaimana rasanya?

19 thoughts on “Kapan Pertama Punya Handphone?

  1. Sudah tentu, merek pertama hape yang kami punya di keluarga adalah Ericsson. 😆
    Yang pertama punya hape Ayah saya, tahun 90-an, jaman hape masih segede botol air mineral 600 ml. 😀
    Kalo hape pertama saya Sonyericsson T630 putih, tahun 2003. 🙂

    ————————————————-

    Membayangkan suara bunyi sms T630
    Hehehhehe

  2. Aku pertama kali punya hape th. 2003 Nokia 3310, dikasih kakakku, gara2 waktu banjir ga bisa dihubungi karena telpon rumah mati.:(

  3. salam kenal BU,,q mau bagi2 ilmu ttg komputer di blog ibu,, & saya minta izin untuk menautkan blog ibu ke blog saya ,kita tukeran link,kunjung balik ya Bu…thank

  4. HP pertama saya beli yakni CDMA merek Samsung harga waktu itu sekitar Rp. 500.000. Tapi sekarang HP tersebut saya pinjamkan ke teman saya dan sampai sekarang belum saya ambil. Entah masih ada HP tersebut. atau sudah rusak. HP kedua saya merek Sony Ericcson tipe K608i yang saya beli tahun 2006, hingga sekarang masih saya pake. HP tersebut tahan banting sudah beberapa kali tercebur di kloset, jatuh di cat dinding serta puluhan kali jatuh kelantai. Namun Alhamdulillah masih bisa “bernyawa”.

    =======================================================

    Hebat ya handphone zaman dahulu itu.
    Nyawanya melebihi kucing hehehe

  5. Saya pertama kali punya HP sendiri bulan mei 2005, siemens c62, sampai sekarang masih tapi nggak dipakai, buat kenang2an.. 😀
    seneng banget rasanya, karena beli dari hasil keringat sendiri, sebelumnya sudah ada tapi hasil dari pemberian… 😀

    —————————————

    Makasih sharingnya.
    Bener banget, punya hp hasil kerja sendiri jauh lebih membanggakan 😀

  6. saya pertama punya hape itu pas kuliah ^_^ tahun 2004 parah yak ^_^ Ericson T100 ( gak tauna dikampus yang punya hampir 10 orang ^_^ )……..setelah itu berlanjut ke Nokia 6020 ( jadul abis yak ^_^ )…………….

    ==============================

    banyak henpon jadul hehehe
    Jangan dibuang, suatu hari bisa jadi benda bersejarah :mrgreen:

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s