Terimakasih dan Maaf

Saya baru saja mengantar pulang principle saya setelah seminggu penuh kunjungan customer. Yang saya suka dari orang Jepang adalah caranya mengucapkan terimakasih. Dalam banyak hal mereka mengucapkan terimakasih. Terimakasih untuk ini, untuk itu dan lainnya. Mungkin kalo dihitung bisa lebih dari sepuluh kali sehari.

Jika saya membantu orang tentu saja saya harus mengucapkan terimakasih.  Tetapi itu adalah wajar. Saya juga belajar mengucapkan terimakasih meskipun saya dikasih kerjaan segunung, menjawab komplain  dari customer,  membantu pekerjaan orang lain. Awalnya saya compalin dalam hati kenapa saya harus berterimakasih? harusnya mereka yang terimakasih sudah saya bantu. Begitu juga saya harus belajar meminta maaf terlebih dahulu meskipun saya tidak bersalah.

Belajar deh. Awalnya susah tapi kini saya sudah terbiasa mengucapkan kata “Terimakasih” begitu juga dengan kata  “Maaf ” dengan tulus dan sepenuh hati.

ありがとう – 申し訳ありません

9 thoughts on “Terimakasih dan Maaf

  1. Juga belajar dari Guru Besar saya, Beliau mengatakan,……… ucapkan terimakasih untuk mereka yang membuat kita menderita, menangis dan terpuruk………ini juga sulit, apalagi lingkungan tidak mendukung,……..

  2. sahabat kanker saya selalu bilang “alhamdulillah lagi sesak napas De” atau “alhamdulilah masih muntah darah De” selalu ada rasa terima kasih

    rasa sukur meski sakit …

  3. iya betul sekali.. saya sering nonton drama jepang dan mereka itu sangat2 sering mengucapkan terima kasih dan diiringi membungkuk..

    keren banget budaya seperti itu

  4. walaupun berat, memang kita harus membiasakan mengucapkan kata terima kasih dan maaf.

    ======================

    bener banget, jujur saya bukan orang yang mudah mengucapkan kata maaf dan terimakasih.
    Belajar dan belajar hehehe

    Terimakasih 😀 😀

  5. Ada seorang teman yang justru komplain dengan Putri karena keseringan bilang “maaf” 😀

    Apa ada batas ‘toleran’ untuk saat pengucapan kata ‘maaf’, ya, mbak ?

    =========================

    Tidak ada batasan harus berapa kali mengucapkan maaf dan terimakasih dalam sehari.
    Dulu, karena saya lupa mengucapkan terimakasih ketika dikasih sepotong kue gemblong sama teman kantor…. dia mencap saya sebagai orang yang pernah diajarin terimakasih *kasar banget*.

    Sejak itu setiap kami ketemu selalu dibilang hal itu berulang-ulang 😦 😦 rasanya pengen nangis. Padahal saya sering mengucapkan terimakasih, hanya karena saya lupa sekali tidak bilang terimakasih.

    Sejak itu pula kepada siapapun, kapanpun, disakiti, ditolong atau menolong, saya akan mengucapkan terimakasih.
    So jangan pernah lupa seharipun untuk mengucapkan dua kata itu: maaf dan terimakasih:D 😀

  6. dibutuhkan kerendahan hati untuk mudah mengucapkan terima kasih dan meminta maaf. mengucapkan terima kasih masih lebih mudah dibanding meminta maaf di saat kita ga salah.. memang ga harus selalu juga minta maaf kl ga salah sih. tapi perlu utk situasi2 tertentu.. saya masih belajar terus untuk bisa ngelakuin ini 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s