Ada Cinta Dalam Pop Mie

pop mieSaya suka sekali makan mie, kalo lagi males cari makan ke luar pasti deh saya makan Pop mie. Buat saya Pop mie itu enak Pop mie itu praktis * ga dibayar ama Indofood*. Bahkan Pop mie jadi dewa penolong kalo kelaparan dimalam hari. Cukup diseduh dengan air panas dan tunggu 3-5 menit… jadi deh.

Suatu hari, tatkala sedang makan pop mie, ayah saya coba untuk mencicipi dan katanya enak hehehe. Wal hasil sejak hari itu dan setiap senin kamis, menu wajib pembuka adalah pop mie di ruang hemodialisa. Saya pasti dengan siggap akan menyuapinya. Gambar diambil disini.

Ketika beliau berpulang tak ada lagi rutinitas senin kamis itu dan saya jadi tidak suka makan pop mie. Pop mie terasa hambar di lidah, yang ada cuma bendungan dimata yang siap luber ketika menyantapnya.

Namun sejak beberapa bulan terakhir saya belajar makan pop mie lagi. Awalnya sih agak hambar tapi lama-kelamaan saya bisa menikati rasa ayam bawang yang benar-benar rasa ayam bawang.

Ketika saya berpikir mengapa hal ini terjadi, saya sadar bahwa Pop mie bukan hanya sekedar mie seduh tapi didalamnya ada semangkuk cinta, kebersamaan, kehangatan keluarga dan semangat untuk hidup *ambil tissue*. Ketika menikmatinya saya merasa saya hadir kembali dalam kehangatan itu.

Mungkin experience yang sama pernah terjadi ketika saya menemukan coklat ayam jago di sebuah warung kecil. Ketika saya memakannya, semua memori yang lucu dan membahagiakan sewaktu kecil di Sorong teringat kembali. Berlarian, melewati bukit bersama teman-teman hitam hehehe.

Wah, nanti sore saya mau makan pop mie rasa ayam bawang lagi untuk mengenangmu.
Selamat Ulang tahun papa 😀

06/11/2009