Saya Jarang Menulis

hand writingSemenjak adanya teknologi dan kemudahaannya, saya jarang sekali menulis pake tangan. Membuat report kerjaan, kirim surat, posting, semua konsep bahkan hasilnya saya tulis di PC atau laptop. Padahal kalo saya ingat zaman SD dulu, betapa sulit untuk saya menulis huruf satu persatu kemudian dirangkai kata dan akhirnya menjadi kalimat.

Belajar bertahap memakai pensil dan penghapus, laluย  saat kelas empat belajar pake pulpen dangan berkenalan dengan tipe-Ex. Tangan sampai putih-putih, apalagi kalo tidak ditutup rapat, tipe-Ex kering dan harus beli thin-ner. Kini menulis sangat mudah, jika ada kata yang salah tinggal di-delete, tidak perlu khawatir tulisannya miring-miring, kalo hurufnya tidak tepat masih bisa diganti huruf besar huruf kecilnya (caps lock, shift). Gambar diambil disini.

Dulu semua PR dan tugas praktikum masih harus tulis tangan dan itu bisa lama dan berlembar-lemar folio bergaris. Kini semua bisa lebihcepat danย  mudah, bahkan hasil rapat yang sudah ada dicatet harus saya ketik ulang agar tulisannya rapi pake arial atau times new romance hehehe *kok jadi ga pede sama tulisan sendiri*.

Saat saya belajar menulis tangan lagi ternyata tulisan saya tidak sebagus dulu waktu. Padahal ketika kita menulis pake tangan ada manfaatnya karena tangan ini dipengaruhi oleh otak, pikiran, alam bawah sadar dan perasaan. Maka emosi yang dirasakan akan tertulis dalam tulisan tangan. Mulai dari percaya diri, konsentrasi dan pikiran bawah sadar dan penyakit. Baca deh tentang Gramophology, Graphoanalysis *tanya om Google yang pinter*.

Meski zaman udah kelewat modern, ga ada salahnya mencoba menulis lagi pake tulisan tangan… cukup beberapa kalimat setiap hari. Mari menulis ๐Ÿ˜€

21 thoughts on “Saya Jarang Menulis

  1. kelimaxxxxxxxxxxx
    asyiikk dapa kelimaxxx disini he he he
    mungkin karena banyak mengkonsumsi obat disini yah ha ha

    nggak ada salahnya kok menulis dengan tangan
    seoalnya kalo pake kaki bukan nulis namanya tp nendang
    kekekekekekekkkk

    teruslah menulis hingga titik tinta penghabisan
    salam!!!

  2. setuju bos!! dulu gw menang lomba ‘menulis indah’. sekarang malah menang lomba ‘menulis ala dokter’. hehehehe…

    tapi bedanya, dulu gak lancar maenin keyboard laptop. sekarang malah lancar car carrrr!!! hehhe

    thanks udah maen ke blog gw. maen lagi juga boleehh ๐Ÿ˜€
    salam ganteng dari diazhandsome

  3. aku masih sering pake pupen dan kertas kalo ke alam aku sambil melihat pemandangan sambil menulis dikertas . kalo nga percaya datang aja ke blogku itu nulis pake pulpen dan kertas nah ketika ke temu laptop baru dah di ketik bener

  4. wah iyaya…
    gimana bentuk tulisan tanganku sekarang ini. dulu sih pernah juara menulis indah, tapi entah kalo sekarang.
    nyoba satu lembar dulu deh ๐Ÿ˜€

  5. untung deh, sehari2 saya masih nulis barang satu-dua kalimat, saat memberikan disposisi surat yg masuk ke meja saya mskpn tulisan sy jauh lbh buruk drpd sblm kenal komputer dulu..

  6. yaa.. tergantung dari bidang kerja kamu sih, kalo misalnya kamu emang lebih diposisiin sama komputer? masa kamu masih harus nulis pakai tangan?

    kecuali kalo kamu emang semuanya kerja multitasking.. mm kayak profesi apa yaa.. hehe.. ada makai teknologi dan manual gitu lah..

    btw, kalo aku sih lebih tertarik menebak sifat orang dari gaya tulisan, itu gimana yaa caranyaa..

  7. Kalau saya berpegang dengan perkataan Ali bin abi thalib r.a. : “Ikatlah ilmu dengan menuliskannya”. Jadi saya suka menulis dengan pena. Tapi suka juga kalau menggunakan teknologi terutama computer. Karena lebih otomatis dan bisa kita edit atau perbanyak…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s