Salah Minum Obat

Sebaik apapun kita tahu fungsi obat, sebaiknya tanyakan dulu atau lihat brosur/ leaflet agark tidak salah atau kelebihan dosis.  Meskipun cuma obat yang dapat dibeli diwarung ada baiknya tetep waspada. Mengenai salah obat, saya punya cerita mengenai hal itu*pengalaman sendiri*.

Ceritanya begini…
Teman saya sedang sakit dan memutuskan untuk menelpon saya.
teman: “Hallo, badan saya lemes ini. Kayanya kecapean.. Gimana sih nyembuhinnya?”.
saya: ” Kalo kecapeaan mendingan istirahat dulu dan minum vitamin C 500mg”.
teman:  ” Oke thanks ya”.

Setelah beberapa jam ada SMS masuk dari teman saya yang tadi.
Hi, tadi badan gw panas terus gw minum asam mefenamat, kok ga sembuh-sembuh panasnya? tks

Lalu saya putuskan untuk menelponnya kembali.
Saya: ” Gimana, masih panas badannya?
Teman : “Ga tau  tuh, udah minum obat tapi ga sembuh”.
Saya: ” Siapa yang suruh minum asam mefenamat?. Hi, kalo asam mefenamat itu untuk mengurangi nyeri”
Saya: ” Kalo untuk menurunkan panas minumnya paracetamol”.
teman: ” Wah, salah dong, keracunan ga? apa nanti gw mati?”.
Saya : “Enggak sih, sekarang minum paracetamol 500mg tiga kali sehari. Lain kali kalo minum obat tanya dulu gunanya dan aturan pakai. kudu hati-hati, jangan asal telen…”
Saya: ” Jangan sampai salah minum obat”.
Temen: ” oke, makasih ya. Ga salah lagi deh”.