Mencicipi Racun Arsenik

Bukan cuma pak munir yang meninggal karena minumannya mengandung racun arsenik, saya dengan bodohnya pernah mencicipi racun itu….

Bermula saat praktek “kuali” lengkapnya Kimia Analisis Kualitatif. Praktek itu gunanya untuk ngetes serbuk namanya bahan aktifnya apa. wah pokoknya kaya tebak-tebakan deh.

waktu itu baru praktikum pertama dan baru perkenalan sample jadi saat praktek mahasiswa boleh memilih dua serbuk untuk di uji, akhirnya saya memilih dua serbuk yang udah ada namanya H2BO3 dan As2O3. setelah di tes-tes ketemu juga cara mudah untuk mengetahui reaksi spesifik H2BO3. serbuk masukkan ke cawan lalu bakar maka apinya berwana hijau. itulah uji spesifik untuk asam borat. wah tinggal yang nomor dua pikir saya.

Saya coba dikit deh rasanya….
yam-yam… sedikit pahit…. tapi kok ga specific ya rasanya.

lalu saya coba lagi yam-yam-yam…. ihhh masih ga spesifik juga…coba dikit lagi deh….yam-yam. rasanya pahit doang.

wah mendingan coba pake cara yang lain, lalu dengan gaya sok peneliti saya cari-cari cara spesifik untuk bahan ini. tapi ga ketemu-ketemu….*waktu menunjukkan sebentar lagi selesai dan saya belum ketemu reaksi spesifik*

saya tanya sama teman saya yang super pintar “Reka, ini apa sih,gw ga tahu cara meriksa spesifiknya??” kata saya bingung.

apa tuh… *sambil ngecek serbuk putih itu*
ya ampun As2O3 itu kan arsenik…..

tidakkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkk

selesai praktek saya langsung minum susu ultra dua 🙂

Note: asli dulu saya ga tau AS2O3 itu apa…