Saya Bukan Selingkuhanmu

Hari itu sekitar jam 10 malam saya menerima telepon yang saya tidak kenal. lalu terjadilah percakapan yang aneh…

saya: halo, selamat malam! dengan siapa saya bicara?
penelpon: loh kok perempuan sih, kamu tuh siapa? *tiba-tiba marah dan menyerang*
saya: loh kok tanya, bukannya mbak yang telpon saya.
penelpon: saya istrinya Evan. Evannya mana?
saya: maaf mbak disini ga ada yang namanya Evan. *lalu saya memperkenalkan diri*
penelpon: berarti saya salah orang ya.
saya: iya, mbak salah orang.
penelpon: benerkan ga ada Evan di situ? *memastikan dan sedikit panik bingung*
saya: bener… *yakin 100% halal*

setelah itu percakapan pun ditutup. saya mikir ngapain malem-malem nyembunyin suami orang. ga banget deh. bukan cari Evan Sander kan? lagian bukannya Evan Sander itu g….. *halah malah nge-gosip*

daripada mikir ga bener *ala infotainment gaya selingkuhan selebriti papan atas* mendingan tidur aja udah malem. setelah cuci muka dan gosok gigi bergegas menuju tempat tidur *menguap mode on*.

baru mau tidur eh ternyata ada bunyi panggilan masuk dengan suara khas sony ericsson.

saya: halo selamat malam
penelpon: halo saya yang tadi telpon
saya: ada apa lagi ya mbak?
penelpon: Evannya ada? saya: saya kan udah bilang, ga ada yang namanya Evan disini.
penelpon: iya, tapi saya selalu telpon dia. saya istrinya Evan. mana Evan? *pembicaraan jadi memanas, saya berusaha tetap tenang dan tidak terpancing*
saya: benar mbak sering telpon?
penelpon: ya tentu saja. saya kan istrinya…
saya: coba sebutkan nomornya?
penelpon: ya untuk apa?
tentu saya hapal 0815********
saya: maaf mbak sedang menelpon nomor simpati 0813********
penelpon: oh salah sambung

tanpa basa-basi telpon terputus. kok gitu ya? udah marah-marah ke saya ga minta maaf, langsung kaburrr. udah lah mendingan tidur… zzzz

belum lama tidur ada telpon lagi, ternyata dari nomor yang tadi

saya: halo selamat malam, ada apa mbak?
penelpon: maaf dari tadi saya marah-marah ke mbak.
saya: ya udah saya maafkan 🙂
penelpon: tadi saya sedang bertengkar dengan suami saya :-(. mungkin karena tergesa-gesa jadi salah pencet *kok jadi curhat colongan* saya pikir mbak…