JALAN-JALAN KE SHANGHAI

Barusan dapet pertanyaan aneh dari temen kantor yang mukanya tiba-tiba sumringah karena mau ke Beijing: hai, kamu udah pernah ke shanghai? kemana aja? ceritain dong. saya kaget juga siang bolong nanyain jalan-jalan.

seminggu si disana tapi saya ke sana buat kerja jadi cuma sedikit jalan-jalan keliling. paling cuma ke Nanjing road, Yu yuan market dan ngelewatin huang pu river. liatin gedung nan tinggi dan megah. juga ke Pudong area tempat orang-orang elit
(itu udah semua ya hahaha).

Saya mengakui shanghai ataupun negara lain disana jauh lebih bersih, modern dan nyaman ke timbang disini. tapi saya ga terlalu bahagia jungkir balik senyum 100 euro kalo suatu hari nanti saya dapat sponsor untuk ke sana.
bukannya sok nasionalis tapi emang saya capek kalo perjalanan jauh pake acara jet lag (siapin melatonin, halah malah ngiklan), kepanasan tak terkira 39-40 C *kipas-kipas kulit kering kerontang*, kalo salju ga pernah ngerasain, waduh Lembang aja saya ga sanggup 🙂

berhubung sekarang tinggal menghitung hari masa libur sekolah.
libur tlah tiba
libur tlah tiba
hore hore
hatiku gembira
*nyanyi lagu tazya*

mendingan jalan-jalannya ga usah ke luar negri. indonesia bagus banget. inget iklan.
VISIT INDONESIA 2008.

Saya mau ngiklan betapa hebatnya yang pernah saya rasain.
belanja di pasar angso duo jambi yang murah. ada berbagai keramik, ke muara sabak makan di warteg nelayan pertama kali makan kerang seger.

ke pasar remu sorong bisa lihat dan beli babi hutan asli, ketela besar, bisa ketemu orang pake koteka asli.

naek kapal seminggu liat lautan indonesia yang luas, kenalan ama bapak nahkoda, makan di atas laut, ngerasain ombak yang terkadang tidak bersahabat. banyak banget deh…